SELAMAT DATANG

GURU SEJATI adalah tempatku belajar dari apa yang aku baca, aku lihat, aku dengar dan aku rasakan, dan berbagi dengan sesama insan yang belajar. GURU SEJATI bukanlah aku atau diriku. GURU SEJATI adalah semangatku dalam mengapai ilmu dan ridho-Nya.adalah semangatku dalam mengapai ilmu dan ridho-Nya.GURU SEJATI adalah proses belajar dan mencari jati diri.

Minggu, November 13, 2011

Contoh Laporan Hasil Kajian Kritis atas Tulisan/Artikel Ilmiah

Character Building Sebagai Modal  Menghadapi Tantangan Global
( Ditulis oleh : B. Suparlan)

Oleh
Tim Kajian Kritis
A.  PENDAHULUAN
Secara umum kajian kritis terhadap artikel ini bertujuan menelusuri tulisan tertentu untuk keperluan pengembangan gagasan dalam sebuah artikel ilmiah. Secara khusus kajian kritis ini bertujuan untuk pengayaan konsep dan model-model pengembangan gagasan yang telah dilakukan oleh penulis. 
Pilihan tulisan jatuh kepada tulisan B. Suparlan dari PPPPTK PKn dan IPS judul Character Building Sebagai Modal Menghadapi Tantangan Global. Tulisan ini diperoleh dari buletin Mipsos PPPPTK PKn dan IPS terbitan Juni 2010. Alasan pemilihan tulisan ini adalah topik yang disajikan bersifat aktual dan saat ini sedang mendapat perhatian dari kalangan pendidikan,. Tulisan dalam artikel ini dapat memberi kesempatan kepada kita untuk berdiskusi tentang pembangunan karakter, dan mengaitkan materi diskusi dengan isi artikel ini.
Manfaat yang dapat diperoleh dengan melakukan  kajian kritis pada artikel ini adalah (1) bagi peserta kegiatan BERMUTU yang belum memiliki topik PTK, hasil kajian kritis ini dapat membentangkan jalan menuju identifikasi masalah, (2) bagi mereka yang sedang menulis, hasil kajian kritis ini dapat menjadi sumber pengembangan gagasan dalam pengembangan kajian pustaka, dan (3) bagi mereka yang telah melaksanakan penelitian dan sedang dalam proses mengembangkan laporan, kajian kritis ini dapat menjadi bahan perbandingan temuannya.
   


B. KAJIAN KRITIS
1.    Pengembangan gagasan
Tulisan dalam artikel ini dibagi ke dalam dua bagian, yaitu kondisi bangsa era global, dan caracter building. Tulisan disajikan dalam sembilan halaman dengan spasi satu tipe huruf font 12 times new roman.
Penulis artikel mengembangkan tulisan ini dengan sejumlah tipe pengembangan gagasan, Setidaknya ada empat model pengembangan gagasan yang digunakan oleh penulis. Pola pengembangan yang digunakannya adalah definisi, ilustrasi ,perbandingan, perincian ,dan analisis. Pola definisi di temukan pada paragraf ketujuh dan keduabelas, yakni difinisi tentang rasa kebangsaan dan Character building. Pola ilustrasi ditemukan pada paragraf ketiga, yakni ilustrasi tentang negara yang melakukan  dorongan semangat dalam karakter bangsanya. Dalam hal ini dicontohkan antara lain di Jepang, Korea Selatan, Inggris, dan sebentar lagi di Vietnam dan kesembilan. Pola analisis ditemukan pada paragraf 2,3,5,6,10,13, yakni salah satu  akibat dari semua krisis yang terjadi, yang tentu akan melahirkan ancaman dis-integrasi bangsa.
Selanjutnya disampaikan apabila krisis politik dan krisis ekonomi sudah sampai pada krisis kepercayaan diri, maka eksistensi Indonesia sebagai bangsa (nation) sedang dipertaruhkan. Keterpurukan kita sebagai bangsa saat ini bukan semata-mata disebabkan oleh faktor eksternal dari pengaruh ekonomi global, politik, dan hukum, tetapi yang tak kalah besar pengaruhnya adalah faktor internal. Faktor manusia Indonesia itu sendiri. Rusaknya karakter bangsa ini salah satu sebab yang menimbulkannya adalah krisis, akan tetapi akar permasalahan dari hal ini ada pada diri manusia sendiri.
Sejumlah kasus dimana pembangunan suatu bangsa mengalami kegagalan, terjadinya perang saudara berkepanjangan, kemiskinan, dan sejumlah masalah domestik lainnya adalah beberapa contoh dampak dari kegagalan pembangunan karakter warga bangsanya. Kegagalan suatu bangsa dalam membangun karakter warga bangsanya bahkan dapat berujung pada runtuhnya eksistensi bangsa itu.
Pola ilustrasi ditemukan pada paragraf kedelapan belas. Paragraf yang variatif yang digunakan Soewandi dalam tulisan ini membuat tulisan ini menjadi menarik.
2.    Fokus Pembahasan

Bagian awal tulisan ini tentang kondisi karakter bangsa dewasa ini. Bangsa Indonesia seperti halnya dengan bangsa-bangsa lain di dunia saat ini dihadapkan pada berbagai tantangan pembangunan global yang semakin lama tidaklah semakin ringan. Di sisi lain, globalisasi juga membuktikan bahwa bangsa yang kuat dan tangguh akan sanggup untuk mengubah berbagai tantangan itu menjadi peluang yang menguntungkan.

Bangsa Indonesia sejatinya adalah bangsa yang memiliki karakter positif yang kuat. Salah satu dari karakter itu adalah semangat kejuangan  untuk menjadi bagsa yang merdeka dan berdaulat penuh. Sebuah bangsa akan maju dan jaya bukan disebabkan oleh kekayaan alam, kompetensi, ataupun teknologi canggihnya, tetapi karena dorongan semangat dan karakter bangsanya. Dalam hal ini contohnya antara lain di Jepang, Korea Selatan, Inggris, dan sebentar lagi di Vietnam. Atau, dapat disimpulkan bahwa bangsa yang didorong oleh karakter bangsanya akan menjadi bangsa yang maju dan jaya.

Selanjutnya, penulis menguraikan banyak kalangan yang melihat perkembangan politik, sosial, ekonomi dan budaya di Indonesia sudah sangat memprihatinkan. Bahkan, kekuatiran itu menjadi semakin nyata ketika menjelajah pada apa yang dialami oleh setiap warganegara, yakni memudarnya wawasan kebangsaan. Krisis ekonomi yang tidak kunjung henti berdampak pada krisis sosial dan politik, yang pada perkembangannya justru menyulitkan upaya pemulihan ekonomi. Konflik horizontal dan vertikal yang terjadi dalam kehidupan sosial merupakan salah satu  akibat dari semua krisis yang terjadi, yang tentu akan melahirkan ancaman dis-integrasi bangsa. Maka, sekarang ini adalah saat yang tepat untuk melakukan reevaluasi terhadap proses terbentuknya “nation and character building
Selanjutnya disampaikan bahwa di negeri ini cukup banyak ditemukan sosok yang tidak tulus ikhlas , tidak bersungguh-sungguh, senang yang semu, senang yang basa-basi, yang lebih senang memilih budaya ABS (asal bapak senang), yang semua itu sangat merusak karakter individu dan mempunyai implikasi pada rusaknya karakter bangsa. Dalam koridor kebiasaan, masih cukup banyak dikembangkan kebiasaan-kebiasaan yang salah, seperti tidak menepati waktu, ingkar janji, saling menyalahkan, dan mengelak tanggung jawab. Dalam koridor memberi teladan, ternyata dalam kehidupan bermasyarakat kita masih sangat langka adanya teladan. Ketidaksanggupan sebuah bangsa dalam melakukan pembinaan karakter warga bangsanya berpotensi untuk menghadirkan beragam masalah dalam penyelenggaraan kehidupan berbangsa .
Penulis menambahkan bahwa Karakter bangsa umumnya bersifat kolektif yaitu akumulasi dari karakter pribadi seluruh warga bangsanya. Komponen utama dari karakter bangsa adalah tata nilai atau values yang dibangun dan ditumbuhkembangkan oleh para warga bangsanya. Oleh karena itu, keberhasilan atau kegagalan sebuah bangsa menjadi sangat tergantung pada upaya pembinaan dan pembangunan karakter warga bangsanya.Upaya pembangunan karakter (character building ) akan menjadikan rakyat Indonesia menjadi kumpulan masyarakat pekerja keras, penuh semangat juang yang tinggi, mampu saling bekerjasama secara produktif dengan sesama warga bangsa, untuk menjadikan bangsanya bangsa yang maju dan berhasil dalam pembangunan.
Karakter bangsa Indonesia yang selama ini dikenal ramah tamah, gotong royong, dan sopan santun berubah menjadi penampilan preman yang beringas dan bengis, yang tega kepada sesamanya, yang tak peduli lagi pada nasib bangsanya. Kenyataan-kenyataan yang sedang kita alami, yang menunjukkan "hilangnya" jati diri individu-individu manusia Indonesia yang berakibat luntur dan rusaknya karakter bangsa Indonesia dan luntur atau "hilang"-nya jati diri bangsa. Pendidikan yang tinggi, kedudukan yang sangat terhormat, beragama pula, tetapi jika karakter yang baik tidak dimiliki, maka segalanya menjadi sia-sia.
Tidak bisa diingkari bahwa rusaknya karakter bangsa mungkin secara tidak langsung disebabkan oleh krisis, tetapi bahwa akar permasalahannya ada pada diri manusia Indonesia itu sendiri.
Menarik untuk dicermati lebih lanjut bahwa pembentukan karakter pada usia dini sangat krusial dan berarti sangat fundamental karena di sinilah paling tidak ada empat koridor yang perlu dilakukan, yaitu menanam tata nilai, menanam kebiasaan, serta memberi teladan.
Pembangunan karakter harus dilanjutkan pada tahap pengembangan pada usia remaja.
Sayangnya, lingkungan dan kondisi masyarakat kita sangat tidak kondusif untuk mencapai tujuan pembangunan karakter. Lemahnya kondisi sosial masyarakat yang mendukung tahap pengembangan menyebabkan terganggunya tahap pemantapan.
Rusaknya karakter bangsa ini salah satu sebab yang menimbulkannya adalah krisis, akan tetapi akar permasalahan dari hal ini ada pada diri manusia sendiri. bukan tidak mungkin apa yang telah kita lakukan selama ini juga merupakan penunjang dan pemicu dari hilangnya identitas dan jati diri bangsa. Mengembalikan budaya bangsa harus diarahkan pada satu tujuan yang menjadi cita-cita nasional, yaitu tatanan negara yang mengandung nilai, paradigma, dan perilaku yang unggul. Semua hal itu harus menjadi budaya dalam kehidupan bangsa sehingga dapat mengembalikan jati diri bangsa.
 Menjadikan karakter positif bangsa sebagai kekuatan penggerak untuk mendayagunakan modalitas pembangunan secara optimal, tentu harus diikuti dengan komitmen, tekad dan dedikasi seluruh warga bangsa. Program pendidikan dan peningkatan kesejahteraan rakyat yang telah dan sedang dilaksanakan oleh pemerintah merupakan instrumen utamanya, namun di balik itu tetap diperlukan kesediaan seluruh warga bangsa untuk terlibat aktif dan berperan serta dalam setiap upaya pembinaan dan peningkatan kualitas karakter positif bangsa.
Hal itu dapat dilakukan dengan terus memberikan pencerahan, bimbingan, dan pembinaan kepada para generasi muda kita sehingga mampu melakukan proses pembelajaran adaptif yang akan menyesuaikan perkembangan pembinaan karakter positif bangsa sesuai dengan kemajuan zaman. Pembangunan karakter juga perlu dilakukan sejak dini melalui proses pembelajaran di sekolah.
Pembangunan karakter harus dilanjutkan pada tahap pengembangan pada usia remaja. Sayangnya, lingkungan dan kondisi masyarakat kita sangat tidak kondusif untuk mencapai tujuan pembangunan karakter. Hal ini dapat kita kaji lewat berbagai koridor. Koridor tata nilai: berubahnya orientasi tata dari idealisme, harga diri, dan kebanggaan, menjadi orientasi pada uang, materi, duniawi, dan hal-hal yang sifatnya hedonistis.
Mengajak generasi muda tampil memiliki jati diri dan siap menjadi pemimpin yang berkarakter, siap menggemakan semangat bangkit dari keterpurukkan, siap menggelorakan semangat Sumpah Pemuda yang berarti menggelorakan diwujudkan bertumbuhkembangnya karakter dan jati diri bangsa secara nyata sebagai upaya menyelamatkan kehidupan berbangsa dan bernegara untuk kemudian menjadi bangsa yang maju dan jaya.
Menarik juga untuk dicermati, kapan kita akan memulai perubahan? Ada kata bijak: apabila kita ingin merancang pemikiran jangka panjang adalah tidak berpikir apa yang akan kita lakukan besok, tetapi berpikir apa yang dapat diperbuat hari ini, sekarang ini untuk bisa mendapatkan hari esok.
Dewasa ini terjadi kondisi yang mengarah pada rusaknya karakter bangsa. Rusaknya karakter bangsa ini salah satu sebab yang menimbulkannya adalah krisis, akan tetapi akar permasalahan dari hal ini ada pada diri manusia sendiri. bukan tidak mungkin apa yang telah kita lakukan selama ini juga merupakan penunjang dan pemicu dari hilangnya identitas dan jati diri bangsa. Sebagian rakyat Indonesia tidak lagi memikirkan dan berusaha untuk membangun karakter bangsa ini, bahkan cenderung telah diabaikan.
Dewasa ini sering kita lihat adanya perilaku sebagian siswa dan guru yang menyimpang dari nilai-nilai jati diri bangsa. Indikator dari penyimpangan tersebut antara lain : rendahnya karakter kejuangan, bukan sebagai pekerja keras, semangat kemandirian  yang rendah, kurang mampu bekerjasama secara produktif, dan kurangnya kebersamaan sosial. 
Lembaga pendidikan baik formal maupun non formal sebagai suatu sistem dapat berpengaruh terhadap pembentukan sikap, karena dalam proses pembelajarannya juga menekankan pada aspek moral dan sikap. Dalam pembelajaran ini belajar merupakan hasil dari meniru perilaku orang yang dijadikan model atau lebih tepat meniru pilihan tindakannya. Penerapan metode human modeling dalam character building  dan dalam kegiatan pembelajaran  dapat dilaksanakan secara demonstrasi, peragaan, atau komunikasi terhadap pilihan yang diinginkan terhada p tindakan pribadi (sikap) oleh seseorang yang dihormati atau dikagumi. Orang yang dijadikan model bisa orang tua, guru, tokoh yang terkenal, atau populer, atau setiap orang yang dapat membangkitkan kepercayaan dan signifikan dapat dipercaya.

C. Kekuatan dan Kelamahan Artikel
Tulisan Suparlan dalam artikel di atas lebih bersifat teoretis. Tulisan ini belum didukung oleh data yang menunjukkan bahwa krisis karakter di negeri kita, keberhasilan pembanguana karakter di negara lain yang dicontohkan. Gagasan yang dibangun dalam tulisan ini sudah terstruktur dengan baik. Beberapa paragraf yang ada dapat digunakan dalam membangun teori yang ada dalam sebuah kajian teori suatu penelitian, khususnya penelitian yang berhubungan dengan pendidikan karakter.
Dalam artikel belum nampak adanya upaya riil yang berhubungan dengan pendidikan karakter , khususnya pendidikan karakter pada lingkungan sekolah. Sebaiknya perlu ditekankan bahwa pendidikan karakter di sekolah perlu dilakukan denganketeladanan mulai sekarang, mulai dari diri sendiri. Pendidikan karakter di sekolah juga perlu segera diimplementasikan melalui pengintegrasian dalam semua mata pelajaran, artinya tidak hanya pada mata pelajaran tertentu.
Artikel diatas juga belum banyak menuliskan tentang argumentasi dari penulisnya , sebagian besar uraian dalam artikel lebih banyak mengambil teori pembangunan karakter dari beberapa tokoh. Penulis sebaiknya menyampaikan ide dan tanggapannya dalam hal pembangunan karakter. Argumentasi penulis juga perlu dukungan data tentang pelaksanaan pembangunan karakter , khususnya di Indonesia.
Artikel tentang pembangunan karakter relatif belum banyak ditulis, sehingga kebaradaan artikel ini bisa menjadi pendrong untuk mengembangkan karya tulis tentang pembangunan karakter. Artikel diatas memiliki kekuatan  dalam hal landasan teori , karena didukung oleh teori yang relevan , yakni tentang pembangunan karakter.
Menindaklanjuti tulisan dalam artikel di atas,  dipandang penting untuk mencobakannya dalam sebuah penelitian. Penelitian yang bisa diangkat sesuai dengan artikel ini adalah , misalnya penerpana metode atau media tertentu dalam upaya meningkatkan kulaitas sikap yang mendukung keberhasilan pembelajaran. Perlu diperoleh informasi secara nyata melalui fakta lapangan tentang konsep-konsep strategi pembelajaran dalam upaya pendidikan karakter. Pendidikan karakter seyogyanya segera diimplementasikan dengan baik di dalam pembelajaran di kelas. Tawaran menarik dalam artikel ini perlu diimplementasikan dalam pendidikan karakter di berbagai mata pelajaran untuk berbagai jenjang pendidikan.. Selama ini diskusi dirasakan kurang adanya upaya untuk melakukan pendidikan karakter melalui pembelajaran di kelas.
C. PENUTUP
Berdasarkan kajian terhadap tulisan Suparlan di atas dapat ditarik suatu kesimpulan, yakni :
1)      Menyadarkan kepada pembaca akan pentingnya pendidikan karakter dalam upaya menanggulangi krisis multi dimensi pada era globalisasi  di Indonesia.
2)      Menyadarkan pada dunia pendidikan untuk segera melakukan pendidikan karakter sedini mugkin , khususnya di sekolah.
3)      Memberi dorongan kepada pembaca untuk ikut aktif dalam pendidikan karakter bangsa.
4)      Memberi motifasi pada guru, khususnya peserta proram BERMUTU  untuk melakukan  PTK dengan topik yang berhubungan dengan pendidikan karakter bangsa.

2 komentar:

  1. Bapak...tolong ajari saya untuk menulis dan menyusun sebuah buletin. nuwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat Yaya Riyanto, sebetulnya saya juga belum mahir menuis. saya hanya mencoba menulis apa yang memang ingin saya tulis. yaya bisa belajar banyak di intrnet ini jika mau browsing.... selamat belajar menulis

      Hapus

Ayo donk... beri komentar, ya.. Makasih....